Saturday, 4 January 2014

Simfoni Musim Luruh~



saat dedaunan kering,
gugur,
dan,
bertebaran.

simfoni itu,
serasi dengan hati,
sunyi,
sayu,
syahdu.

dedaunan itu,
berterbangan lagi,
bebas,
di bawa angin.

lalu aku...
pejamkan mata,
depakan tangan,
menarik perlahan nafasku,
menghayati,
bisikan dan sapaan angin,
 yang memeluk tubuh.

di saat ini juga,
hanya Dia yang mendengar,
jeritan hatiku,
yang kujerit sekuatnya,
sekuat-kuatnya,
semahu-mahunya,
di dalam hati yang kecil ini,
biar seisi alam tidak mendengarnya,
kerana jeritan ini,
jeritan yang menggegar jiwa,
menggugurkan air mata... 

"Ya Allah peluk hatiku!"

"Peluk hatiku Ya Allah!"

"Berikan sedikit kekuatan!"

"Bawa aku pulang kepadaMU!"

"Kerana aku mahu dekat denganMu!"

"Kerana dunia ini menyakitiku!"

"Aku mahu menjadi seorang yang redha!"

"Dan di redhaiMu...kekasihku!"

simfoni itu,
indah...
terlalu indah...

mataku masih kupejam rapat,
mutiara hangat itu masih setia mengalir dipipiku,
di saat ini,
aku tersenyum,
dan,
kurelakan,
ku katakan pada diri,
biarlah,
biarlah semuanya,
berlalu dengan masa,
kerana aku yakin,
ini hadiah terbaik,
dariMu untukku...